Perusahaan judi online terbesar di dunia akan dibuat oleh pemilik Paddy Power

Flutter Entertainment

Flutter Entertainment akan membeli The Stars Group, pemilik Sky Bet, dalam kesepakatan £10 miliar

Flutter Entertainment, pemilik Paddy Power dan Betfair, akan membeli The Stars Group (TSG), yang memiliki Sky Bet, dalam kesepakatan £10 miliar yang akan menciptakan perusahaan judi online terbesar di dunia berdasarkan pendapatan.

Kesepakatan itu, disepakati dengan satu pandangan di pasar Amerika Serikat yang baru dan berkembang pesat untuk taruhan olahraga, akan memberi pemegang saham Flutter mayoritas 55% dari grup game online yang akan memiliki pendapatan gabungan sebesar £3,8 miliar tahun lalu.

Investor memberikan persetujuan langsung mereka untuk pengambilalihan semua saham, yang diharapkan menghasilkan penghematan biaya £140 juta per tahun, mengirimkan saham di Flutter naik 20% menjadi £91,96. Ini akan melibatkan ikatan komersial dengan perusahaan media Fox Sports, yang dijalankan oleh putra Rupert Murdoch, Lachlan, yang sudah menjadi mitra taruhan Amerika untuk TSG yang berbasis di Kanada.

Fox Sports akan mendapatkan hak untuk mengakuisisi 18,5% dari bisnis olahraga fantasi Amerika milik Flutter, FanDuel dengan nilai pasar mulai tahun 2021.

Flutter membeli FanDuel tahun lalu karena berusaha membangun sekat AS setelah keputusan Mahkamah Agung untuk melegalkan taruhan olahraga, keputusan yang memicu perlombaan antara bandar judi Inggris untuk memasuki pasar baru yang menguntungkan.

Peter Jackson, kepala eksekutif Flutter, akan memimpin bisnis gabungan yang melayani sekitar 4 juta penjudi di 100 pasar.

Dia mengatakan pengambilalihan itu akan “mempercepat” strategi ekspansi perusahaan ke pasar baru sambil mempertahankan posisi terdepan di tempat yang sudah mapan, di Inggris, Irlandia dan Australia.

“Kami percaya kombinasi Flutter dan TSG akan memberikan nilai substansial bagi pemegang saham,” katanya.

“Kami akan memiliki portofolio luar biasa dari merek rekreasi terkemuka dan produk terbaik di kelasnya pada platform teknologi terdepan di industri.”

Ketua Flutter, Gary McGann, mengatakan kelompok gabungan juga akan menjadi “suara yang kuat dalam mempromosikan perjudian yang bertanggung jawab di seluruh dunia”.

Dalam inkarnasi sebelumnya sebagai Paddy Power Betfair, Flutter menyetujui denda £2,2 juta untuk kegagalan perjudian yang bertanggung jawab tahun lalu, penyelesaian yang sebagian terkait dengan pertarungan hukum yang sedang berlangsung dengan korban dugaan pencurian oleh penjudi bermasalah.

Itu adalah salah satu dari sedikit bandar jalanan Inggris yang mendukung pengurangan taruhan pemerintah pada terminal taruhan fixed-odds (FOBTs) dari £100 menjadi £2.

Itu dituduh mencoba untuk melewati pembatasan setelah penyelidikan Guardian menemukan itu telah mengembangkan permainan yang meniru mesin gaya roulette sambil secara teknis mematuhi pembatasan FOBT.

Itu akhirnya dipaksa untuk menarik permainan oleh Komisi Perjudian.

Analis mengatakan pengambilalihan TSG akan mendukung upaya Flutter untuk menaklukkan Amerika dan dapat menandakan konsolidasi baru di sektor yang telah menyaksikan serangkaian merger.

“Ini akan memungkinkan Flutter memanfaatkan pelonggaran undang-undang Amerika tentang taruhan olahraga, yang sekarang legal di 11 negara bagian, dengan tujuh negara bagian lainnya akan mengumumkan tanggal peluncurannya,” kata Russ Mould, direktur investasi di pialang saham AJ Bell.

“Ini juga akan memungkinkan perusahaan untuk melakukan diversifikasi lebih jauh di luar pasar Inggris dan Australia, di mana ia adalah pemimpin dalam punting online. Kedua arena tersebut relatif matang, diatur secara ketat dan sangat kompetitif, bahkan setelah beberapa putaran konsolidasi di industri ini.

“Kesepakatan terbaru dalam bisnis taruhan dan perjudian juga dapat memicu spekulasi mengenai perusahaan mana yang akan diakuisisi selanjutnya – dan perusahaan mana yang akan menjadi target mereka.”

Leave a Reply