Setengah Dari Klub Liga Premier Inggris Musim 2019-2020 Disponsori Perusahaan Judi

Klub Liga Premier Inggris Disponsori Perusahaan Judi
  • Klub Liga Premier Inggris mendapatkan hampir £350 juta dari sponsor
  • 17 dari 24 klub Divisi Championship akan memiliki sponsor perjudian

Setengah dari seragam klub Liga Premier Inggris akan dihiasi dengan logo perusahaan perjudian selama musim 2019-2020, menghidupkan kembali kekhawatiran tentang normalisasi taruhan di kalangan penggemar muda.

Klub Liga Premier berdiri untuk mendapatkan rekor £349,1 juta dari kesepakatan sponsor kaos di musim mendatang, meningkat lebih dari 10% dibandingkan dengan £315,6 juta pada 2018-2019.

Sepuluh dari 20 klub papan atas akan menampilkan merek perusahaan perjudian, naik dari sembilan musim lalu dan jumlah tertinggi bersama, setelah menandatangani kesepakatan senilai gabungan £69 juta.

Dominasi taruhan bahkan lebih menonjol di Divisi Championship, di mana 17 dari 24 kaos klub akan menampilkan logo taruhan, yang berarti 27 dari 44 klub top Inggris telah setuju untuk melakukannya.

Industri memperketat cengkeramannya pada sepak bola meskipun ada kekhawatiran di antara anggota parlemen, juru kampanye dan bahkan GVC milik Ladbrokes, yang telah berjanji untuk mengakhiri sponsor kaos.

Wakil pemimpin Partai Buruh Tom Watson, yang mengatakan partainya akan melarang perusahaan perjudian dari kaus sepak bola jika partai memenangkan kekuasaan, mengatakan industri perjudian merusak klaimnya sendiri untuk berperilaku secara bertanggung jawab.

“Kurang dari setahun yang lalu, kami diberitahu oleh industri perjudian bahwa mereka berkomitmen untuk mengurangi jumlah iklan di sepakbola. Kami diberitahu bahwa kami menghadapi ‘momen penting’ di mana mereka akan berusaha untuk menyediakan lingkungan perjudian yang lebih aman.

“Ini adalah kata-kata mereka, bukan milikku. Tetapi tidak mungkin untuk mengambil kata-kata ini dengan itikad baik ketika kita benar-benar melihat peningkatan iklan perjudian di sekitar pertandingan.

“Waktu untuk kata-kata hangat sudah berakhir. Entah industri akan bertindak dengan itikad baik, atau kita akan membutuhkan regulasi yang lebih ketat dari iklan perjudian – dimulai dengan larangan sponsor kaos sepak bola.”

Sementara perusahaan judi sejauh ini merupakan yang paling banyak di antara sponsor kaos sepak bola, mereka bukan yang paling menguntungkan menurut data yang dikumpulkan oleh situs web Sporting Intelligence.

Baca juga: Andros Townsend mengungkapkan bahwa dia pernah kalah berjudi £46.000 dalam satu malam

Manchester United sejauh ini menjadi penerima manfaat terbesar dari kesepakatan kaos berkat kesepakatan sponsorship klub senilai $80 juta per tahun dengan raksasa otomotif AS Chevrolet, yang nilainya telah meningkat dalam bentuk sterling karena melemahnya pound terhadap dolar.

Mereka diikuti oleh kesepakatan £45 juta setahun yang dimiliki tetangga dekat Manchester City dengan Etihad, maskapai penerbangan yang dimiliki oleh Abu Dhabi, emirat yang keluarga kerajaannya termasuk pemilik City Sheikh Mansour.

Logo Judi Di Kaos Klub Liga Inggris

Tetapi sementara tidak ada dari enam klub teratas yang memiliki sponsor perjudian, industri ini menyumbang sebagian besar dari sisa 14 kesepakatan kaus klub yang tersisa, dengan Betway yang berbasis di Malta menjadi kontributor terbesar melalui kesepakatan £ 10 juta dengan West Ham United.

“Mengingat perusahaan perjudian telah menerima prinsip untuk tidak menampilkan iklan TV selama pertandingan sepak bola karena dapat dilihat oleh anak-anak, itu benar-benar tidak dapat dibenarkan untuk larangan pra-daerah aliran sungai untuk tidak meluas ke sponsor baju dan iklan perimeter lapangan juga,” kata perjudian pemulihan pecandu James Grimes.

Grimes memimpin The Big Step, perjalanan amal dari Manchester City ke Manchester United, melalui enam klub yang memiliki sponsor taruhan, untuk mengumpulkan uang untuk Gambling With Lives, sebuah badan amal yang didirikan oleh Liz dan Charles Ritchie setelah putra Jack, 24, melakukan bunuh diri setelah kecanduan judi.

Sebuah studi yang dirilis awal tahun ini memperingatkan “konsekuensi mengerikan” karena kejenuhan industri permainan, sementara penelitian terbaru menunjukkan hubungan antara perjudian dan bunuh diri.

Baik pemilik Ladbrokes GVC dan Paddy Power Betfair telah merusak peringkat dengan industri dengan menyerukan diakhirinya kesepakatan sponsor kemeja.

One thought on “Setengah Dari Klub Liga Premier Inggris Musim 2019-2020 Disponsori Perusahaan Judi

Leave a Reply