Studi Menunjukkan Kekalahan Berjudi Dalam Slot Online Cenderung Di Luar Batas

Game Judi Slot Online

Laporan dari sebuah studi yang dilakukan peneliti dari National Center for Social Research (NatCen) yang bekerja sama dengan University of Liverpool menimbulkan kekhawatiran pada intervensi yang rendah oleh perusahaan judi dan memberikan tekanan pada pemerintah untuk melakukan tinjauan

Lebih dari 400 ribu penjudi di Inggris mengalami kekalahan sedikitnya masing-masing £2 ribu setahun, menurut sebuah laporan yang memperingatkan kekalahan pada permainan yang paling digemari seperti slot online “sangat cenderung” batas yang bisa diterima penjudi.

Laporan tersebut mengungkapkan hukuman dari kekalahan yang dialami oleh penjudi berat dan memunculkan “kekhawatiran” pada tingkat intervensi yang rendah oleh situ judi slot untuk mencegah mereka menerima kekalahan yang lebih banyak.

Temuan ini memicu seruan baru bagi pemerintah untuk melakukan tinjauan terhadap peraturan perjudian, yang dijadwalkan dalam beberapa hari, untuk memasukkan pemeriksaan keterjangkauan yang ketat dan batasan taruhan pada game slot online, yang memungkinkan penjudi untuk bertaruh dalam nominal yang besar pada suatu “spin”.

Para peneliti mengemukakan kekhawatiran khusus tentang game online, yang beromset £4 miliar per tahun yang mencakup bingo dan casino online, tetapi didominasi oleh slot online.

Diperkirakan lebih 125 ribu pelanggan game itu masing-masing mengalami kerugian setidaknya 2 ribu pound dalam setahun, lebih dari rata-rata tarif gas dan listrik perumahan, menurut analisis data dari 140 ribu akun pada tujuh situs judi online.

Dalam realitasnya, jumlah orang yang menderita kekalahan seperti itu kemungkinan akan jauh lebih tinggi, karena data yang diolah hanya mencakup sekitar 35% dari pasar game online di Inggris.

Slot online dipilih sebagai perhatian khusus, dengan 50 ribu orang ditemukan telah bermain dalam waktu yang setara dengan delapan hari penuh dalam setahun, kehilangan rata-rata 5 ribu pound. Sementara kita ketahui bahwa perjudian didominasi laki-laki secara keseluruhan, namun ditemukan bahwa pada kelompok ini peserta perempuan memiliki persentase yang signifikan.

Perusahaan judi memperoleh 40% dari pendapatan mereka hanya dari 1% pemain slot, yang masing-masing kehilangan rata-rata £10.491 pada permainan ini, yang menunjukkan tingkat kecanduan yang sangat tinggi.

Kerugian di semua jenis game online “sangat condong” ke wilayah-wilayah berpenghasilan rendah, menurut laporan tersebut, dengan 20% wilayah termiskin memasok 25% pendapatan industri judi online.

Baca juga: Hindari Kerugian Bermain Slot Online

Anggota parlemen Partai Buruh Carolyn Harris, memimpin kelompok anggota parlemen lintas partai yang memeriksa bahaya perjudian, mengatakan: “Industri judi memenuhi kantongnya dengan uang dari mereka yang paling tidak mampu membelinya dan dengan krisis biaya hidup saat ini, sangat penting bahwa pemerintah mengambil langkah-langkah yang diperlukan untuk segera melindungi orang-orang yang rentan.”

Zoe Osmond, kepala eksekutif badan amal GambleAware, yang menugaskan akademis untuk membuat laporan tersebut, memperingatkan bahwa “bahaya dari perjudian jatuh secara tidak proporsional pada komunitas termiskin”, dengan krisis biaya hidup kemungkinan akan memperburuk tren tersebut.

Para penggalang kampanye ini telah meminta pemerintah untuk menggunakan tinjauan yang sedang berlangsung untuk membatasi taruhan mesin slot online, mirip dengan batas £2 yang dikenakan pada terminal taruhan fixed-odds (FOBTs) pada tahun 2019, di antara langkah-langkah lain seperti pembatasan yang lebih ketat pada iklan. Industri perjudian dikeahui telah melobi dengan keras terhadap peraturan yang lebih ketat.

Laporan yang dibuat atas penelitian antara 2018 dan 2019, menggarisbawahi ketergantungan industri yang besar pada sekelompok kecil penjudi berat. Dengan 10% akun teratas – mereka yang bertaruh lebih dari £4.568 setahun – menyumbang 79% dari pendapatan operator judi online.

Aplikasi Mobile Slot Online

“Inilah sebabnya mengapa perusahaan perjudian online sangat enggan terhadap pemeriksaan keterjangkauan,” kata Matt Zarb-Cousin, dari kelompok kampanye Clean Up Gambling.

“Pemerintah harus memberlakukan batasan taruhan, bersama dengan pemeriksaan keterjangkauan yang ketat di ambang batas yang melindungi orang-orang yang paling terkena dampak krisis biaya hidup.”

Dalam taruhan olahraga, yang lebih populer tetapi tercatat dengan pengeluaran rata-rata yang lebih rendah, para peneliti memperkirakan bahwa 290.000 akun taruhan olahraga menderita kerugian masing-masing lebih dari £2.000 dalam setahun. Aktivitas ini sangat condong kepada kaum pria, yang menyumbang 94% dari sekitar £5 miliar pendapatan tahunan.

Para peneliti mengatakan mereka “prihatin” dengan kurangnya selera industri judi untuk campur tangan ketika pelanggan mereka telah kehilangan uang dalam jumlah besar.

Di antara pelanggan teratas, mereka yang mengalami kekalahan lebih dari £2.000 setahun, hanya sepertiga yang menerima intervensi atau peringatan, biasanya dalam bentuk email, sementara kurang dari 1% menerima panggilan telepon, yang dianggap interaksi yang paling efektif.

Seorang juru bicara kelompok lobi industri, Dewan Taruhan dan Permainan, mengatakan: “Pada tahun 2020, operator melakukan sekitar 5 juta interaksi perjudian yang lebih aman mengikuti peringatan dari sistem diagnostik mereka.”

“Selama pandemi, anggota menerapkan sistem pemantauan yang lebih tinggi, untuk memungkinkan peningkatan interaksi dengan pelanggan, yang tetap ada hingga hari ini. Pada tahun lalu batas setoran ditetapkan pada sekitar 5 juta akun.”

Leave a Reply