Jurgen Klopp Mengatakan Liverpool Siap Menghadapi Ajax Setelah ‘Five Days of Truth’

Jurgen Klopp Mengatakan Liverpool Siap Menghadapi Ajax
  • Klopp melihat ‘permainan terburuk’ dari kepelatihannya saat melawan Napoli
  • Juara Liga Belanda mengunjungi stadion Anfield di Liga Champions

Jurgen Klopp telah menuntut Liverpool untuk menanggapi penampilan terburuk dari kepelatihannya di Anfield ketika mereka menjamu Ajax pada hari Selasa setelah ia menyampaikan “empat atau lima hari kebenaran mutlak” setelah kekalahan oleh Napoli.

Waktu belum melunakkan penilaian manajer Liverpool atas kekalahan 1-4 di Napoli, Rabu lalu. Klopp mengakui itu adalah kekacauan defensif yang mengajukan pertanyaan kepada semua orang yang terlibat, termasuk dirinya sendiri, dan meninggalkannya dalam situasi yang menantang. Dia menegaskan Liverpool harus bereaksi dengan kinerja yang solid dan bersatu untuk memulai kampanye Liga Champions mereka.

“Saya menonton pertandingan itu berkali-kali dan itu adalah pertunjukan horor yang nyata, sejujurnya,” kata Klopp, yang akan tanpa Andy Robertson yang cedera sampai setelah jeda internasional. “Itu adalah pertandingan terburuk yang kami mainkan sejak saya di sini. Kami memiliki beberapa pertandingan buruk – semua orang ingat Aston Villa [mengalahkan Liverpool 7-2] dan beberapa lainnya di mana kami tidak dalam kecepatan, tetapi selalu ada kilasan dalam permainan ini. Khusus dalam game ini: tidak ada.

“Delapan dari 11 berada di bawah level mereka dan tiga lainnya tidak berada di level atas, hanya permainan biasa. Dalam sepak bola seperti ini, Anda menyelesaikan semua masalah individu sebagai sebuah tim dan itulah hal pertama yang harus kami lakukan, mengikuti ide-ide umum lagi. Semua yang kami lakukan sejak saya di sini dan semua yang tim saya lakukan dalam sepak bola didasarkan pada pertahanan yang sangat solid jika tidak sempurna. Di situlah semuanya dimulai dan itulah yang harus kami kerjakan.”

Klopp mengakui penampilan Napoli menempatkannya pada posisi yang jarang dipertanyakan para pemain Liverpool, dan dia tidak menahan diri selama beberapa hari terakhir, ketika pelatihan berfokus pada prinsip-prinsip dasar pertahanan. Seperti yang dikatakan Joël Matip: “Kadang-kadang itu menyakitkan tetapi dalam tim yang bagus, yang menurut saya begitu, Anda dapat berbicara tentang kebenaran ini. Semua orang tahu kami harus berkembang.”

Pemain Napoli Merayakan Gol Atas Liverpool

Klopp berkata: “Apakah saya menanyai para pemain? Umumnya, tidak. Dalam situasi ini, ya. Saya tahu para pemain ingin menyelesaikan situasi: sejauh ini kami belum terlalu puas dengan musim kami. Dalam game ini sepertinya semua orang ingin menyelesaikan masalahnya sendiri dan itu tidak memberi kami struktur untuk bekerja sama.

“Ada empat atau lima hari sekarang dari kebenaran mutlak. Kami tidak menyembunyikan apa pun, kami tidak menahan apa pun, kami hanya mengatakan apa adanya. Bukan untuk menjatuhkan para pemain atau apa pun, hanya untuk memastikan di mana kami berada sekarang adalah titik awal bagi kami dan kami memastikan kami menyelesaikan masalah bersama di lapangan.”

Klopp menambahkan: “Apakah ini situasi yang saya inginkan? Tidak. Tapi sekarang Anda berada di dalamnya, Anda merasa itu menarik dan menantang. Saya menonton pertandingan itu berkali-kali dan saya akan mengajukan banyak pertanyaan tentang orang-orang dan manajer dan para pemain tertentu. Itu benar-benar baik-baik saja tetapi itu tidak bisa menjadi masalah terbesar kami saat ini dan kami harus merespons.”

Penggemar Liverpool Akan Mengheningkan Cipta Sebelum Menghadapi Ajax

Jurgen Klopp mengatakan dia mengharapkan penggemar Liverpool akan mengheningkan cipta selama satu menit untuk mengenang sang Ratu ketika sepak bola dilanjutkan di Anfield pada hari Selasa.

Liverpool telah meminta izin kepada UEFA untuk memperingati mendiang Ratu sebelum pertandingan Liga Champions di kandang melawan Ajax. Sebagian dari pendukung klub mencemooh lagu kebangsaan sebelum final Piala FA dan Piala Carabao di Wembley musim lalu, menimbulkan pertanyaan tentang bagaimana penghormatan atas kematian raja dapat diamati di Anfield.

Baca juga: Setengah Dari Klub Liga Premier Inggris Musim 2019-2020 Disponsori Perusahaan Judi

Klopp percaya mengheningkan cipta selama satu menit, jika diizinkan oleh UEFA, akan diperlakukan dengan hormat dan menyoroti tepuk tangan pendukung Liverpool untuk Cristiano Ronaldo pada menit ketujuh pertandingan musim lalu di Manchester United setelah kematian putra pemain yang baru lahir.

“Saya pikir itu adalah hal yang benar untuk dilakukan tetapi saya tidak berpikir orang-orang kami membutuhkan saran apa pun dari saya untuk menunjukkan rasa hormat,” kata Klopp tentang keheningan yang diusulkan. “Ada banyak contoh di mana orang-orang kami menunjukkan rasa hormat yang tepat. Salah satu yang mengejutkan saya dan saya sangat bangga dengan momen itu adalah musim lalu ketika kami menghadapi Manchester United dalam situasi yang sangat menyedihkan dengan keluarga Cristiano Ronaldo. Dan itulah yang saya harapkan. Bagi saya, jelas itulah yang harus kami lakukan.”

Klopp kehilangan ibunya Elisabeth, yang berusia 81 tahun, tahun lalu dan tidak dapat menghadiri pemakamannya karena pembatasan perjalanan pandemi Covid-19. Dia mengatakan dia sangat menyadari kesedihan yang dirasakan oleh orang-orang yang dekat dengan Ratu.

Manajer Liverpool itu berkata: “Saya berusia 55 tahun dan dia adalah satu-satunya ratu Inggris yang pernah saya kenal. Sejauh yang saya tahu, saya tidak mengenalnya, tetapi hal-hal yang dapat Anda lihat dia adalah wanita yang sangat hangat, baik, dicintai dan hanya itu yang perlu saya ketahui. Karena pengalaman pribadi saya belum lama ini [yang lalu, saya tahu] itu jelas bukan tentang apa yang saya pikirkan, tetapi apa yang dirasakan orang-orang yang lebih dekat dengannya. Saya sangat menghormati kesedihan mereka dan itulah mengapa saya akan menunjukkan rasa hormat saya besok malam dengan mengheningkan cipta selama satu menit jika itu berhasil.”

Leave a Reply